PENYEBAB DAN PENANGANAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH (BBLR)

09:50:00
Gambar perbandingan anak saya dulu saat beratnya 2.1 kg dengan beratnya sekarang 5.3 kg

Setiap ibu hamil pasti menginginkan anaknya lahir normal dan sehat. Bahkan, berat bayi pun menjadi acuan bahwa sang ibu berhasil tidak melahirkan anak yang sehat dengan berat normal. Tetapi, apa jadinya jika bayi yang kita lahirkan ternyata lahir dengan berat rendah, atau biasa disebut dengan BBLR (Bayi Berat Lahir Rendah). Nah, pada kesempatan kali ini, saya akan menceritakan pengalaman saya menangani bayi BBLR ini, karena anak saya termasuk ke dalam golongan BBLR. Apa saja penyebab BBLR dan bagaimana cara menangani Bayi BBLR akan saya jelaskan di post ini. Oke, jadi cuss langsung ke topik pembicaraan:

Cerita dulu ya.. Jadi anak saya ini usia kandungannya normal, cuman memang dari bulan ke-5 beratnya selalu kecil tiap di USG. Udah disuruh makan es krim, cheese cake, minum obat Vipalbumin yang kapsul dan yang sachet (sumpah ini ga enak), tapi dede Bara tetep aja konsisten beratnya 1 ons lebih kecil dari berat usia seharusnya. Nah, tiga hari sebelum lahiran, de Bara udah di USG terakhir katanya beratnya 2.5 (berat normal untuk bayi lahir), dan setelah berojol ternyata beratnya cuman 2.1 kg pemirsa. Udah itu langsung ditempatin di ruangan normal biasa tanpa incubator gitu. Besoknya, saat bayi bayi lain dimandiin dan dikasih vaksin HB0, anak saya mah engga. Dia cuman di-lap doang dan gak dikasih HB0 karena beratnya yang kurang dari normal. Udah, darisana pulang ke rumah, dan pure penangannya saya lakukan sendiri dengan ilmu dari googling googling dan nanya ke bidan. Selang 1 bulan, beratnya langsung naik dari 2.1 kg ke 3.8 kg. Mantap gak? Hahaha

Jadi apa sih penyebab BBLR sebenarnya?
Setelah baca baca, ternyata memang banyak faktor yang mempengaruhi Bayi BBLR ini, yaitu
1. Anak lahir kembar
2. Premature
3. Gangguan Plasenta
4. Tekanan Darah Tinggi
5. Anemia
6. Punya Riwayat Keguguran
7. Pregnancy Blues
8. Terkena paparan Alkohol dan Asap Rokok

Nah, saya termasuk ibu hamil yang punya gangguan plasenta dan anemia. Dimana, protein dan nutrisi yang dimakan tidak tersalurkan oleh sang ibu ke bayinya. Maka dari itu, ke-8 penyebab diatas harus benar-benar diperhatikan oleh para ibu agar buah hatinya ntar lahir normal, ya. 

Terus Menangani Bayi dengan Berat Lahir Rendah harus seperti apa?
1. Harus selalu hangat dan tetap kering

  • Seminggu lahir, de bara cuman mandi 2 kali. Sisanya di lap saja, karena takut kedinginan. 
  • Selalu dibulen pake bedong seluruh badannya  sampai keliatan udah berisi aja. (Walau kata dokter ga boleh, karena menghambat kemampuan motoriknya). 
  • Badannya dibalur pake transpulmin biar lebih hangat di dada, leher, sama punggung.
  • Gunakan lampu 20 watt untuk bayi ya bu. Lampu Ini juga berguna untuk menghangatkan bayi saat tidur sekaligus sebagai pengganti incubator dan menjaga agar bayi gak kuning. Saya dulu beli phillips 20 watt terus dipasang di lampu meja. Lampu mejanya disorotin ke badan dede tiap tidur. Tapi jangan terlalu dekat ya karena lampunya emang panas banget kalau dipake lama.
  • Selalu dijemur tiap pagi dari jam 8 s/d jam 9 (karena kalau terlalu pagi, banyak angin ngahiliwir, takutnya malah masuk angin)

2. Berikan ASI/Susu maksimal 2-3 jam sekali

  • Jika kalian ASInya belum keluar atau dikit, berikan saja susu formula khusus BBLR. Saya dulu pakai SGM BBLR. Ini juga atas saran dokter.
  • Karena Bayi dengan berat rendah lebih sering tidur, maka bangunkan saja jika sudah 3 jam berlalu untuk minum susu.

3. Banyakin dipeluk

Sering-sering dipeluk dan digendong bayinya ya ibu, walaupun capek atau pegel, karena sentuhan kulit ibu dengan bayi dapat membuat bayi merasa nyaman dan hangat. Dan akan berdampak ke berat badannya.

Nah itulah 3 cara penanganan yang saya lakukan untuk anak saya. Mungkin ada yang cocok ada yang enggak. Tapi alhamdulillah penanganan diatas membuat anak saya beratnya jadi normal seperti dede dede seusianya, dan juga gak kuning hehe. Semoga bermanfaat ya ibu ibu~

Fitri Kairi

4 comments:

  1. Mantaaap bunda siaga, dede nya semoga sehat terus seterusnya <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah.. aamin ya rabb :)). Makasi ateuu :*

      Delete
  2. Aku riwayat keguguraaan dan skrg sedang hamil .. mdh mdhan ga ada masalah .. tp maacih infonya .. smoga dede sehat terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga sehat terus buat ibu dan bayinya ya. Tetap positif dan bahagia ya bu :)

      Delete

Powered by Blogger.